Friday, October 11, 2019

hai, jija

lama dibiar menyepi yang tiada khabar
lama sungguh 'rehat' yang dimahukan
rindu menyapa.


dan ketika duka tiba tanpa dipinta
segera lari menyibukkan diri
yang sebenarnya memerlukan masa bagi pulih
sebelum setiap kuntum bunga itu mekar
lalu menyimpulkan satu senyuman indah dari si gadis

mengapa lari?

tertanya sendiri.

tidak pernah habis dugaan andai lari itu pilihan
sebaliknya memanjangkan kisah
tanpa noktah yang perlu.

si gadis baru mengerti.

masa itu antara yang terpenting.


sebahagian memori indah 

tatkala perlu ketenangan,
dipilihnya laut dan pantai
tersimpul senyuman
tenang.

tatkala rindu hadir,
dipandangnya kedada langit
luas

hati,
ini semua sementara.

terlalu mencuba untuk kuat tapi tiada ruang buat jiwa yang ingin rehat,
perlahan tak mengapa asal ada.

harus setia tersenyum.

Wednesday, May 15, 2019

terpisah segala



bukan simpati yang dipinta, hanya sekadar coretan dari jiwa.

Aku jarang sekali bercerita tentang ayah, terlalu jarang, tiada rasa malu atau cuba menyembunyi, hanya mahu jauh dari segala kata-kata mereka. Yang aku tahu, dia sudah aku sematkan dalam jiwa, terindah segala memori. Tapi, buat kali ini, benarkanlah aku mencatat secebis dari kenangan bersama, agar terselit juga di sini, agar masih dapat ditatap kemudian hari. 

Dulu, aku selalu tertanya sendiri, bagaimana rasanya kasih sayang dan belaian penuh manja dari seorang ayah kepada anaknya? Seusia aku baru menginjak sepuluh tahun, ayah disahkan menghidap penyakit yang serta-merta mengubah kehidupan kami. Tatkala masih bersekolah rendah, aku sentiasa tidak memahami sehinggalah menginjak dewasa, perlahan-lahan semuanya aku pendam, mula untuk memberi ruang, merangkak memahami setiap satu darinya. Ibu, insan yang luarannya sangat kuat, ditempuhnya segala takdir dan dugaan tuhan, kental membesarkan kami yang masih perlu didikan, digalas semuanya dibahu, dialah ibu dan dialah pengganti ayah sehingga kini.

Perubahan mendadak yang sangat terkesan bagi aku, saat ayah tak mampu ingat anak bongsunya ini, bukan sahaja aku, malah semua. Tak mampu bercerita tentang bagaimana malam menjadi saat yang paling ditunggu untuk meluah rasa yang mencengkam dada. Kenangan sebelas tahun dilalui dengan menjaga ayah, sangat indah, semuanya terasa jelas. Jujur aku bukan anak yang baik, tipu jika dikata tiada keluhan yang keluar, aku manusia yang tiada sempurnanya. Kekuatan yang datang semua dari ibu, tanpanya mungkin aku berterusan rebah. 

18 April 2019, pergilah sudah insan yang bergelar bapa kepada enam orang anak dan suami kepada ibu, meninggalkan kami atas takdir ketentuan Ilahi. Terhapusnya segala kesakitan yang dilalui setelah sekian lama, yang aku syukuri ketikanya. Dihujung hayatnya diuji, kami sekeluarga juga turut terkesan, sangat mencabar dan pasti tuhan mengetahui hal itu, Dia sentiasa mengetahui. Terduduk meraung tanpa mampu dihalang. 

Mensyukuri masih berada disisinya sehingga hembusnya nafas terakhir. Segarnya memori ini 🍂. Dan kini baru aku mengerti sebuah rindu yang tiada berpenghujung. Mengajar aku untuk menghargai semua yang masih setia disisi, penuh memberi semangat, tiada putusnya.

Buat ibu tercinta, terima kasih untuk setianya dirimu sepanjang menjaga ayah. Terima kasih buat semangat dan kekuatan yang kau setia ajarkan. Penat lelahmu selama ini akan aku doakan semoga Tuhan membalasnya dengan yang paling terindah di akhirat kelak.  Tiada doa yang akan putus buat kalian berdua, ibu dan ayah. Akan setia ada disampingmu sehingga tamatnya perjalanan hidupku. 



ayah,
rindu.
__________
20 Mac 1956 - 18 April 2019
Al-fatihah buat arwah ayah.

Saturday, March 16, 2019

Rumah Sarapan

Tak ada plan pun nak breakfast luar harini, sebab mood malas datang untuk bersarapan. Lagipun memang kebelakangan ni selalu lunch terus (brunch). Tapi disebabkan tiba-tiba kakak call minta tolong untuk ambik dia dekat Perodua, awal-awal pagi, jadi dia ajak pergi breakfast terus.



Rumah Sarapan, Sungai Petani is our choice for today's breakfast. Memang dah lama teringin nak cuba, akhirnya ada rezeki jugak. Dari nama pun dah boleh agak, cafe ni terletak dekat kawasan perumahan. Lebih senang, bersebelahan dengan Parkson Taman Sejati. Kalau yang dari jauh, boleh keluar dekat highway PLUS Sungai Petani Selatan. Sangat dekat dan mudah dicari.



Roti Kukus Telur Sambal Bilis
RM4.50

My sister order roti ni, katanya sedap sebab sebelum ni dia dah pernah makan sini dan menu ni tersenarai dalam favorite customers.  Sedap! Sambal best, pedas-manis centu. Portion pun besar, alhamdulillah kekenyangan katanya 😂 



Humpty Dumpty Plate
RM5.50

sebab nama comel... 
toasted bread + half boiled egg + baked beans + cheezy wedges = It suits my taste really well! 😍 
Ada pulak kacang panggang, memang menawan hati betul 💖 Dalam menu include hashbrown bukan wedges tapi mungkin jugak sebab waktu sampai situ dah nak dekat 11 pagi, mungkin habis tapi masih puas hati. Nampak macam sikit atau banyak? Tapi portion pun besar jugak bagi aku.


IndoMee Special
RM6.50
if I'm not mistaken

indomee always in list of favourite! Seperti yang dijangkakan, akan sentiasa sedap. Yang ni kongsi sebab order lambat, makan dua orang pun banyak.


Overall

puas hati dengan makanan, portion, tempat pun selesa 👍 Harga sangat berpatutan dan sangat kena dengan jiwa serta perut.

★★★★★

do you notice that this is my first post of foods...? 👀
I don't really great or have that ideas to describe but I will try my best for the next post about it!


__________


D e t a i l s ;

📍
C 182, Lorong 12, Taman Sejati Indah,
08000 Sungai Petani, Kedah.

📞
012-482 2957

Business Hours ;
7.30 AM - 11.30 AM
Closed on Tuesday

Facebook Page (here)
Instagram (here)

Tuesday, March 12, 2019

kuat


kuat kau tak terduga
itu yang mampu dikata
terpancar setiap darinya

penuh dan sentiasa dengan senyuman
menutup segala mata mereka
serta rapat ditutup perasaan sendiri

"engkau kuat," kata mereka.

takkan ada yang memahami
kecuali yang melalui.

cukuplah untuk tahu
senyuman dan kuat yang kalian lihat ini
hanya untuk yang membesarkan aku
agar tidak risau anak bongsunya ini

aku baik-baik saja.
mungkin

andai sentiasa menunjuk lemah
aku tak akan mampu untuk mengukir senyum
aku tak akan mampu melalui hari demi hari.

andai aku berkongsi kisah hidup
sentiasa bergenang air di kelopak mata
akan aku pinta sentiasa bahu untuk melepas setiapnya bebanan hati
hidup tak akan seperti sedia
hanya diam seribu bahasa.

aku juga ada lemah terkadangnya.

kerna aku tahu yang aku kuat,
jadi aku sedia melangkah,
walau ada durinya,
harus tetap kuat,
kerna itu sahaja pilihan buatku,
kuat.





nota;
maaf kerana lama menyepi.
doa yang baik-baik sahaja, buat apa pun.